Indahnya Rumahtangga Rasulullah ﷺ oleh Habib Kazhim Bin Ja’far Al Saqqaf

Syakir

Indahnya Rumahtangga Rasulullah

Kejayaan Rumahtangga Dengan Mencontohi Cara Rasulullah (saw) Melayani Keluarga Baginda

Oleh Majlis Al-Muwasolah Singapura

Habib Kazhim Bin Ja’far Al Saqqaf telah meyampaikan ceramah bertajuk ‘Indahnya Rumahtangga Rasulullah’ pada tahun 2017 di Masjid Al Islah. Di dalam ceramah tersebut, beliau telah menyentuh tentang beberapa perkara penting seperti kemuliaan wanita di dalam Islam dan peranan lelaki terhadap wanita di dalam institusi kekeluargaan melalui contoh yang ditunjukkan oleh Rasulullah (saw).

Memahami Syariat Melalui Nilai Mulia Yang Dicerminkan Oleh Rasulullah

Tujuan seseorang Muslim diciptakan adalah untuk menurut syariat Allah kerana jika kita menjalani hidup kita sebagaimana yang dituntut oleh agama, kita akan mendapatkan kasih sayang daripada Allah

Atas sebab ini, Rasulullah (saw) diutuskan untuk mencerminkan apa yang patut kita lakukan untuk mendapatkan keredhaan Allah. Ini jelas terpancar melalui akhlak Baginda ketika berurusan dengan masyarakat di sekelilingnya. Akhlak Baginda yang lunak menyebabkan keadaan umat yang berbilang latar belakang mudah menerima tunjuk ajar Baginda. Bahkan di kalangan bukan Islam turut mengakui kebenaran ajaran Islam yang dibawa Baginda hanya dengan memerhatikan cara baginda berurusan dengan mereka setiap hari.

Oleh itu, paksi ajaran agama Islam menekankan kepentingan akhlak yang mulia sesama manusia tanpa mengira latar belakang seseorang itu.

Hubungan Rasulullah (saw) dengan keluarga Baginda. 

Seandainya keindahan akhlak Rasulullah (saw) dengan orang yang bukan Islam sudah begitu terserlah, betapi lagi keadaan akhlak Rasulullah (saw) bila berurusan dengan ahli keluarga Baginda.

Keadaan ini digambarkan oleh hadith yang berikut ini:

“Sebaik-baik kamu adalah mereka yang terbaik terhadap ahli keluarganya. Dan aku (Rasulullah) adalah yang terbaik dari kalangan kamu terhadap ahli keluargaku.”

 Yang dimaksudkan dengan terbaik di sini ialah sifat rahmah dan toleransi seseorang terhadap ahli keluarganya.

Beberapa Contoh Kelunakan Rasulullah (saw) Terhadap Ahli Keluarga Baginda:

Pada suatu ketika Masjid Nabawi didatangi oleh rombongan dari Habsyah pada hari raya dengan nyanyian dan bunyian lalu Rasulullah (saw) bertanyakan pada Saidatina Aishah jika beliau mahu melihat persembahan mereka. Sepanjang pertunjukan tersebut Rasulullah (saw) berulang kali bertanya kepada Saidatina Aishah adakah sudah puas menonton sehinggakan diriwayatkan bahawa Baginda mengangkatnya ketika sudah penat. Ketika Saidatina Aishah sudah tidak lagi berminat untuk menontot, barulah Baginda beredar dari tempat pertunjukan tersebut.

Habib Kazhim lalu menghimbau para hadirin untuk menghayati betapa Rasulullah (saw) sanggup berlama di dalam melayani kehendak isteri Baginda dan bermuhasabah tentang tahap kesabaran kita di dalam menuruti kehendak para isteri.

Saidatina Aishah turut menceritakan tentang ajakan Rasulullah (saw) untuk berlumba dengannya. Mereka berlumba dan Saidatina Aishah menang. Namun pada masa yang lain, ketika Saidatina Aishah meningkat dewasa, Baginda berlumba dan memenangi perlumbaan tersebut. Sekali lagi para hadirin diajak untuk menghayati kesungguhan Rasulullah (saw) di dalam menghiburkan isteri Baginda. Bahkan Inilah yang dikendaki Allah agar kita tidak menjadikan ahli keluarga kita bersedih!

Bahkan di dalam perlaksanaan ibadah Baginda, Rasulullah (saw) tidak pernah menjadikannya sebab untuk mengetepikan hubungan dengan ahli keluarga Baginda. Baginda pernah membiarkan kaki Saidatina Aishah menghalang tempat sujud Baginda dan hanya menyentuhnya apabila Baginda ingin bersujud. Keadaan ini berulang sepanjang waktu solat Baginda tersebut. Timbul persoalan tentang mengapa Rasulullah (saw) tidak mengejutkan isterinya terus untuk menemani Baginda dalam solat. Habib Kazhim menerangkan bahawa Rasulullah (saw) tidak berbuat demikian kerana waktu tersebut belum waktunya untuk Aishah bangun malam. Ini menunjukkan nilai keprihatinan yang tinggi Rasulullah terhadap hak  isteri Baginda. Bahkan pernah diriwayatkan bahawa Rasulullah (saw) meminta izin kepada Aishah untuk bangun beribadah malam.

Begitu juga halnya keadaan Rasulullah (saw) bila berurusan dengan kanak-kanak. Beliau bersungguh untuk menggembirakan mereka dan sangat bersabar atas karenah anak-anak sebagaimana Rasulullah (saw)  bersabar atas cucu-cucu Baginda Saidina Hasan &  Saidina Husein yang memanjat ke atas belakang Baginda ketika solat. Walaupun berat tanggungjawab harian Rasulullah (saw), Baginda tetap meluangkan masa untuk anak-anak. Baginda pernah membariskan anak kecil untuk berlumba kepadanya untuk memberikan mereka hadiah. Tidak hairanlah golongan pertama yang menyambut kepulangan Rasulullah (saw) apabila Baginda pulang dari suatu misi ataupun ekspedisi adalah para anak-anak untuk menunjukkan betapa Baginda disenangi oleh kanak-kanak.

Salah satu akhlak mulia Rasulullah (saw)  terhadap anak kecil jelas terpancar melalui reaksi Baginda yang membiarkan anak kecil yang terkencing di atas ribanya untuk terus ditahnik oleh Baginda tanpa Baginda menampakkan sedikit pun rasa tidak senang. Bagaimana pula dengan keadaan kita hari ini? Habib Kazhim memberikan suatu senario di mana kita telah bersiap rapi dan kemas untuk menunaikan solat Jumaat tetapi anak kita yang masih kecil telah mengotori pakaian kita sebagaimana yang terjadi pada Rasulullah di atas. Adakah kita mampu memberikan reaksi yang serupa dengan Rasulullah (saw)? Habib Kazhim seterusnya berpesan agar kita jangan pernah malu untuk bersifat rahmah dengan kanak-kanak.

Al Qur’an & Cara Kita Sepatutnya Melayani Wanita

Islam memuliakan golongan wanita seperti Saidatina Maryam yang melahirkan Nabi Isa (as) tanpa seorang suami di sampingnya. Beliau mengalami kesukaran di dalam melahirkan Nabi Isa (as) dan juga sesudahnya, namun Allah yang menguatkannya sebagaimana yang terakam di dalam Surah Maryam ayat 24:

“Janganlah engkau berdukacita (wahai Maryam), sesungguhnya Tuhanmu telah menjadikan di bawahmu sebatang anak sungai.”

Begitu juga dikisahkan bahawa selepas kelahiran Nabi Musa (as), ibu Baginda merasakan kesedihan dan kerisauan untuk menghanyutkan anaknya ke sungai demi untuk menyelamatkannya dari kezaliman Firaun yang membunuh anak-anak lelaki.  Beliau lalu dikuatkan oleh Allah Ta’ala seperti yang digambarkan di dalam ayat 7 surah Al Qasas:

“Dan janganlah engkau merasa bimbang dan jangan pula berdukacita; sesungguhnya Kami akan mengembalikannya kepadamu, dan Kami akan melantiknya menjadi salah seorang dari Rasul-rasul Kami.”

Bahkan ibu Nabi Musa turut digembirakan dengan 2 khabar: Nabi Musa (as) akan kembali kepadanya (selepas dihanyutkah ke sungai) dan keduanya bahawa Baginda akan tergolong di kalangan para Rasul.

Begitulah Al Qur’an mendidik kita untuk tidak menyedihkan hati para ahli keluarga kita dan berusaha untuk menggembirakan mereka. Bahkan di dalam menasihati seseorang isteri yang dikhuatiri telah bersikap nusyuz (derhaka), maka seorang suami perlulah memilih waktu yang tenang untuk menasihati isteri dengan tenang dan berhikmah tanpa mengeluarkan perkataan yang menyakitkan hati dan menjatuhkan maruahnya.

Sesetengah manusia yang tidak memahami Al Quran melalui kacamata kehidupan Rasulullah (saw) akan memukul isteri mereka sedangkan Rasulullah (saw) sendiri tidak pernah memukul para isteri Baginda seumur hidup Baginda.

Islam Adalah Gabungan Ibadah & Akhlak Yang Mulia

Sebahagian orang Islam hari ini menyangka bahawa agama ini tertegak dengan hanya sekadar ibadah sahaja tanpa menyedari bahawa akhlak yang buruk boleh menghakis pahala ibadah yang baik.

Sebagai contoh, Allah menekankan tentang kepentingan akhlak yang mulia di dalam perlaksanaan ibadah seperti yang terdapat di dalam ibadah haji dengan melarang berkata kotor, berbuat fasik dan bertengkar ketika musim haji.

Begitu juga dalam berpuasa, nilai akhlak menjadi sepenting ibadah puasa itu sendiri dengan pesanan Rasulullah (saw) untuk kita tidak menyahut seruan orang yang mengajar kita bergaduh. Begitu juga keadaannya dengan bermegah-megah setelah berbuat zakat/sedekah.

Bagi menekankan kepentingan akhlak, Habib Kazhim menutup ceramahnya dengan menekankan bahawa orang yang berakhlak mulia boleh sampai kepada darjat orang yang berpuasa dan beribadah malam (disebabkan nilai murni seperti tawwadhu’, berprasangka baik sesama manusia dan mengelakkan permusuhan.) Sedangkan orang yang berpuasa dan beribadah malam boleh diturunkan darjatnya disebabkan kurang akhlaknya kepada sesama ciptaan Allah.

Semoga kita dapat menjadi hamba Allah yang sentiasa mencontohi Rasulullah (saw) di dalam menyantuni keluarga kita.

Ceramah Penuh Al Habib Kazhim boleh didapati di sini: https://www.facebook.com/alislahmosque/videos/1252874544838696?s=100000219661674&v=e&sfns=mo

5 Permata Dari Peristiwa Isra’ & Mi’raj (Dipetik dan diolah dari buku ‘Perjalanan Agung’ yang dihuraikan oleh Habib Ali Zaenal Abidin Al-Hamid)

Perjalanan Agung1. Peristiwa Isra’ & Mi’raj Merupakan Hasil Doa & Kesabaran Rasulullah ﷺ

Peristiwa Isra’ dan Mi’raj merupakan hasil daripada kesabaran, rayuan dan doa Rasulullahﷺ  ketika Baginda  ﷺ mengalami peristiwa dimaki, dihujani batu dan diusir ketika di bumi Thaif. Ia juga bagaikan suatu pujukan buat hati Baginda bahawa Allah tidak akan sekali-kali menyia-nyiakan Rasulullah ﷺ.

2. Keagungan Isra’ dan Mi’raj

Isra’ dan Mi’raj merupakan peristiwa yang agung kerana yang menjemput Baginda untuk perjalanan ini adalah Zat Yang Maha Kuasa, Maha Agung dan Maha Pengasih sedangkan yang dijemput pula merupakan makhluk yang paling dikasihi-Nya ﷺ.

3. Isra’ dan Mi’raj Dan Kemuliaan Rasulullah ﷺ 

Peristiwa Isra’ merupakan peristiwa luar biasa yang melibatkan perjalanan Rasulullahﷺ daripada Makkah ke Masjidil Aqsa yang memakan masa hanya sebahagian malam sedangkan perjalanan biasa akan memakan masa sebulan lamanya. Perjalanan Mi’raj pula merupakan perjalanan Rasulullahﷺ yang merentasi lapisan (langit) bumi hingga sampai ke petala langit; suatu kelebihan yang Malaikat Jibrail mengakui tidak terjangkau olehnya.

Oleh itu peristiwa Isra’ dan Mi’raj menunjukkan kekuasaan dan kemuliaan Allah yang dikurniakan kepada Rasulullahﷺ kerana ia menundukkan segala hukum bumi dan juga langit.

4. Sentiasalah Jujur

Sepulangnya Rasulullah ﷺ dari peristiwa Isra’ dan Mi’raj, Bagindaﷺ  tidak ragu untuk mengkhabarkan tentang peristiwa tersebut apabila ditanyakan oleh Abu Jahal walaupun Baginda ﷺ menghadapi risiko diperolokkan dan ditertawakan. Oleh kerana itu, apabila kita jujur kepada manusia, maka Allah akan mengurniakan kita balasan sesuai dengan kejujuran tersebut. Ini bersesuaian dengan hadith yang bermaksud:

“Kalau kamu  bersungguh-sungguh kepada Allah, maka Allah akan memberi sesuai dengan apa yang kamu minta.”

Ini juga termasuk daripada perintah Allah iaitu: “Wahai orang yang beriman! Bertakwalah kamu kepada Allah dan hendaklah kamu bersama-sama dengan orang yang benar (jujur).” (At-Taubah 9:119)

5. Kepentingan Solat

Setelah menerima perintah solat dari Allah, Rasulullah ﷺ  didatangi oleh malaikat Jibril keesokan harinya (selepas peristiwa Isra’ dan Mi’raj) untuk mengajarkan Bagindaﷺ  tentang solat. Ini menunjukkan kepentingan untuk kita menjaga waktu solat kerana Malaikat Jibril sendiri tidak menunda waktu untuk mendatangi Rasulullahﷺ  untuk mengajarkan Bagindaﷺ  perihal solat. Ini sesuai dengan maksud hadith Rasulullahﷺ  yang menerangkan bahawa amalan yang paling dicintai Allah ialah solat pada waktunya.

Semoga kita dikurniakan penghayatan yang lebih mendalam terhadap peristiwa Isra’ dan Mi’raj yang menjadikan kita insan yang lebih dekat dengan Allah. 

5 Permata Daripada Perkongsian Kiayi Muhaemin Abdul Basit di Masjid Hajjah Fatimah pada 23 Januari 2019

Kiyai Muhaimin

1. Ancaman Bagi Yang Tidak Mengamalkan Al Qur’an

a. Seseorang yang mengamalkan pembacaan Al Qur’an tetapi tidak mengamalkannya (iaitu tidak berhenti bermaksiat), maka keadaannya seolah-olah seperti dia tidak membaca.

b. Orang yang melalaikan al Qur’an dari segi perintah dan adab terhadapnya maka seolah-olah dia mencampakkan Al Qur’an di belakangnya. Maksud daripada perumpamaan mencampakkan Al Qur’an ke belakang ialah keadaan seseorang yang tidak mengamalkan Al Qur’an sebagai panduan seharian Al Qur’an.

c. Orang yang mengetahui segala ilmu berkaitan al Qur’an tetapi tidak mengamalkan perintahnya dan menjauhi larangannya, maka orang ini tergolong orang fasik yang gemar membaca Al Qur’an. Menurut Rasulullah ﷺ, api neraka akan cepat mendapatkannya sebelum para penyembah berhala.

2. Dosa Sang Pendakwah

Dosa seorang pendakwah yang sengaja dibesar-besarkannya berganda berbanding dosa orang awam kerana dia berdosa untuk dirinya dan dosanya dicontohi pula oleh orang awam. Dalam kitab Ihya Ulumiddin, dikisahkan tentang seorang yang alim tetapi fasik yang kefasikannya dicontohi oleh orang ramai. Suatu hari dia telah bertaubat. Allah menyatakan kepadanya melalui para malaikat bahawa dosanya terampun tetapi bagaimana pula keadaan orang lain yang telah berdosa kerana contoh yang ditunjukkannya dahulu?

Maka bagi seorang pendakwah apabila melakukan dosa, dia perlu:

1. Bertaubat kepada Allah
2. Mengisytiharkan kepada orang ramai tentang keterlanjurannya/dosanya yang telah menyebabkan mereka tersesat (mengikutnya)

3. Keadaan Orang Munafik Yang Membaca Al Qur’an

Orang munafik yang membaca Al Qur’an diumpamakan Rasulullah ﷺ umpama buah raihan yang harum tetapi pahit. Antara ciri orang munafik yang dimaksudkan di sini ialah apabila dia berbicara, dia akan selalu menggunakan ayat-ayat Al Qur’an, namun hakikatnya dia mempunyai akhlak yang buruk kerana pembacaan Al Qur’annya tidak melebihi batas mulutnya (tidak sampai ke hati). Begitu juga orang yang mahir membaca Al Qur’an dan menghafalkannya namun mempunyai kebiasaan membenarkan diri sendiri sahaja dan pada masa yang sama suka menyalah-nyalahkan dan mentakfirkan orang lain.

Ini sesuai dengan sabda Rasulullah ﷺ bahawa akan datang suatu kaum yang hebat membaca al Qur’an seumpama ketika Al Qur’an diturunkan, namun bacaan mereka tidak melewati batas tenggoroknya (iaitu tidak membekas pada hati dan akhlaknya).

4. Kepentingan Mengutamakan Kesan Al Qur’an Yang Menyeluruh

Janganlah semata-mata melihat kemampuan seseorang mengalunkan Al Qur’an tetapi perhatikanlah akhlaknya terutama sekali akhlaknya terhadap para ulama’.

Tersebut di dalam kitab Nashaihul Ibad karangan Syaikh Nawawi Banten, bahawa Rasulullah ﷺ bersabda bahawa akan datang suatu zaman apabila orang ramai meninggalkan ulama disebabkan hasutan kelompok yang tidak menghormati ulama. Maka akan datanglah tiga musibah ke atas para penghasut ini:

1. Didatangkan pemimpin yang zalim ke atas mereka
2. Dilenyapkan keberkatan pada rezeki mereka
3. Mati mereka dalam keadaan iman yang terlucut.

5. Rumah Yang Diterangi Al Qur’an

Dalam Sunan Ad-Darimi disebutkan bahawa rumah yang dibacakan Al Qur’an di dalamnya, akan terasa lapang oleh penghuninya, akan kerap didatangi malaikat (rahmat) dan akan dijauhi syaitan. Rumah yang tidak dibacakan Al Qur’an pula akan dirasakan sempit oleh penghuninya, akan sering didatangi syaitan dan dijauhi malaikat.

Semoga Allah menjadikan kita orang yang membaca Al Qur’an dan mendapat manfaat daripadanya. 

Ulasan Buku ‘Sehari Bersama Rasul’ karangan Ustaz Naufal (Novel) Bin Muhammad Al-Aidarus

sehari bersama rasul habib naufal (novel) bin muhammad al aydrus

Pembalajaran Sejarah Rasulullah ﷺ Dan Kepentingannya Buat Umat

Pembelajaran sejarah Rasulullah ﷺ merupakan premis bagi para pencinta Baginda ﷺ yang ingin menyingkap kehidupan Baginda ﷺ untuk dijadikan contoh bagi merealisasikan maksud surah Al-Ahzab ayat 21:

لَّقَدۡ كَانَ لَكُمۡ فِى رَسُولِ ٱللَّهِ أُسۡوَةٌ حَسَنَةٌ۬ لِّمَن كَانَ يَرۡجُواْ ٱللَّهَ وَٱلۡيَوۡمَ ٱلۡأَخِرَ وَذَكَرَ ٱللَّهَ كَثِيرً۬ا

“Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)”

Oleh kerana itu para ulama’ dari zaman dahulu hingga ke hari ini bersungguh-sungguh di dalam menggali khazanah kehidupan Rasulullah ﷺ dan mempersembahkannya di dalam pelbagai bentuk pendekatan demi untuk memberikan keintiman yang didambakan oleh para pencinta Baginda ﷺ. Ini dapat dilihat melalui beberapa contoh berikut:

  • Karya-karya Imam Muhammad Ibnu Ishaq’  dan Imam Abu Muhammad Abdul Malik (Ibnu Hisyam) yang masyhur dengan karya Sirah Ibnu Ishaq dan Sirah Ibnu Hisyam yang mempersembahkan sejarah Islam melalui kronologi kejadian-kejadian penting dalam Islam.
  • Imam At-Tirmidhi melalui karangan As-Syamail Al Muhammadiyah dan Al-Qadi Iyad di dalam As-Syifa yang memberikan perincian yang lebih halus sekitar keperibadian Rasulullah ﷺ
  • Usaha-usaha kontemporari oleh As-Syahid Dr Sa’id Ramadhan Al-Buty di dalam Fiqhus Sirah dan Syaikh Muhammad Khudhori Bik di dalam Nurul Yaqin yang menghimbau para pembaca untuk memetik mutiara-mutiara pelajaran berharga daripada kehidupan Rasulullah ﷺ.
  • Syaikh Abdul Hayy Al Kittani dalam Al-Taratib Al-Idariyah dan Syaikh Muhammad Abul Huda al Yaqoubi dalam Shamail Al-Habib Al-Mustafa yang berusaha mengaitkan kehidupan Rasulullah ﷺ dengan realiti kehidupan masyarakat hari ini baik dari sisi keadaan seorang individu mahupun realiti masyarakat yang sedia ada.

Tambahan pula, keadaan am manusia di zaman ini yang berhadapan dengan pelbagai tantangan hidup yang meruncing menjadikan manusia semakin mencari rujukan sebagai tempat sandaran dan berteduh. Bagi umat Islam khususnya, kegelapan yang semakin menyelubungi zaman semakin menyerlahkan cahaya kehidupan Rasulullah ﷺ untuk dikaji dan diikuti.

Sehari Bersama Rasul: Ringan Dibaca, Senang Diamalkan

Karya Sehari Bersama Rasul merupakan bahan bacaan yang ideal kerana ia mengambil pendekatan yang ringkas namun padat lagi praktikal untuk dituruti. Kebanyakan bacaan sejarah tentang Rasulullah ﷺ menyelidik peristiwa-peristiwa besar dalam sejarah Islam. Pada masa yang sama karya-karya yang berkisar tentang keperibadian Rasulullah ﷺ menimbulkan persoalan tentang konteks (latar belakang) yang menjadi sebab bagi Rasulullah ﷺ melakukan perkara yang dikisahkan. Maka hasil daripada dua perkara ini, timbullah persoalan di kalangan sebahagian kita:

“Bagaimanakah agaknya kehidupan seharian Rasulullah ﷺ luar daripada batas-batas kejadian-kejadian besar yang sering digambarkan di dalam buku-buku sejarah Baginda?”

Maka buku ini seolah-olah memberikan visual yang sangat jelas tentang kehidupan harian Baginda ﷺ. Mendalami karya Ustaz Naufal ini menginsafkan kita tentang betapa menjadi seorang insan yang produktif buat diri, keluarga dan masyarakat bukanlah sesuatu yang mustahil kerana premis waktu bagi buku ini mengambil jadual Baginda ﷺ ketika di Madinah. Bayangkan seorang yang berusia di anggaran usia antara 50 dan 60 tahun yang perlu memimpin keluarga dan masyarakat, menjaga keselamatan sebuah kota yang dikelilingi suasana yang sentiasa mengancam dan pada masa yang sama juga mempunyai tanggungjawab untuk beribadah kepada PenciptaNya dan masih mampu melaksanakan setiap tuntutan ini tanpa perlu berkeluh kesah dan merungut! Buku ini juga mendidik kita bahawa umat Rasulullah ﷺ yang sejati adalah mereka yang kuat hubungannya dengan Allah dan besar manfaatnya kepada ciptaan Allah di sekelilingnya.

Kesimpulannya, buku ini adalah langkah-langkah pertama kita bagi merealisasikan impian kita untuk mencontohi manusia yang menjadi rahmat kepada semesta alam!

Fawaid: Amalan Hari Jumaat

Berikut adalah sebahagian daripada amalan pada hari Juma’at daripada warisan ulama’ Ba’alwi – semoga Allah meredhai mereka – berdasarkan catitan para murid Habib Muhammad bin Abdullah Al-Haddar – semoga Allah memelihara mereka.

1. Membaca Surah As-Sajdah dan Surah Al-Insan [*pada rakaat pertama dan kedua] pada Solat Fardhu Subuh pada hari Jumaat. Pada akhir-akhir usianya ketika beliau dalam keadaan tua dan lemah, Imam Al-Haddad akan mengubah kebiasaan ini dengan membaca Surah Al-‘Ala dan Surah Al-Ghashiyah.

Yemen-Daurah-623

2. Menziarahi kubur setelah terbit matahari pada hari Jumaat sebagaimana disebutkan oleh Habib Attas Al-Habsyi dalam kitabnya, At-Tazkir Al-Mustafa. Imam Al-Haddad juga diriwayatkan menziarahi kuburan di Tarim selepas solat Asar pada hari Jumaat.

3. Para solihin daripada keturunan Ba’alwi juga tidak akan mengadakan kuliah pada waktu Dhuha pada hari Jumaat. Bahkan Imam Al-Haddad menegur mereka yang mengadakan kuliah pada waktu Dhuha pada hari Jumaat.

4. Berhimpun awal untuk Solat Jumaat kerana ia merupakan sunnah Baginda ﷺ. [Ia juga merupakan sunnah untuk mengenakan pakai putih sepenuhnya; suatu sunnah yang dikekalkan oleh para solihin di Hadramawt hingga ke hari ini.]

5. Memberi minum kepada mereka yang datang awal untuk solat Jumaat sebelum berlangsungnya khutbah kecuali pada enam hari pertama bulan Shawwal ataupun pada hari yang dimaklumi orang ramai berpuasa sunnat.

6. Bagi yang bermusafir kerana berdakwah [*Ini merupakan amalan sebahagian daripada pendakwah agung terdahulu yang kerap keluar daripada kampung halaman/kota mereka untuk menyeru orang lain ke jalan Allah. Diriwayatkan bahawa bagi tokoh-tokoh dakwah seperti Habib Ahmad bin Zain al-Habsyi dan Habib Umar Bin Abd ar-Rahman al-Attas; Solat Jumaat tidak diwajibkan ke atas mereka [kerana bermusafir pada hari Jumaat yakni satu sebab yang diterima syarak.]

7. Diriwayatkan bahawa Imam Al-Haddad akan melaksanakan empat rakaat Solat Tahiyatul Masjid dengan satu salam dan beliau akan membaca:

(i) pada rakaat pertama separuh daripada Surah Al-Jumu’ah dan Ayat Al-Kursi; ii) pada rakaat kedua – bahagian kedua surah Al-Jumu’ah dan tiga ayat terakhir Surah Al-Baqarah, (iii) pada rakaat ketiga- baahgian pertama Surah Al-Munafiqun dan Ayat al-Kursi; dan (iv) pada rakaat keempat – bahagian kedua Surah Al-Munafiqun dan tiga ayat terakhir Surah Al Baqarah

8. Membaca surah-surah berikut sebagaimana yang digalakkan di dalam hadith-hadith Rasulullah ﷺ:
* Al-Kahf
* Yasin
* Dukhan
* Al-Waqiah
* Taha
* Al-Mulk
* Surah-surah lain yang dimaklumi pengamalannya oleh para salaf

* Para solihin yang terdahulu daripada kalangan Keluarga Ba’alwi juga dikenali sebagai mereka yang menyibukkan diri mereka dengan banyak berselawat kepada Rasulullah ﷺ pada hari Jumaat secara am. Selain itu, mereka turut membacakan selawat berikut selepas Asar pada hari Juma’at sebanyak 80 kali:

‎ اَلْلَهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍعَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ اْلنَّبِيِّ الْاُمِّيِّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا

Transliterasi: Allahumma solli ‘ala Sayyidina Muhammad ‘abdika wa rasulika, an-nabiyyil ummiyy, wa ‘ala alihi wa sohbihi wa sallim taslima

Makna: Ya Allah, selawat dan salam yang berkekalan ke atas Penghulu kami Muhammad ﷺ, hambaMu dan Rasul ﷺ, Nabi yang ummi ﷺ, dan juga ke atas keluarga Baginda dan para sahabat.

9. Membaca Musabbaa’t (4 surah yang dibaca berulang sebanyak 7 kali) selepas Solat Al-Jumuah:
* Al-Fatihah x7
* Al-Ikhlas x7
* Al-Falaq x7
* Al-Nas x7

Dan doa dan zikir berikut:

‎للّٰهُمَّ يَاغَنِيُّ يَاحَمِيْدُ يَامُبْدِئُ يَامُعِيْدُ يَارَحِيْمُ يَاوَدُوْدُ اَغْنِنِي بِحَلاَلِكَ عَنْ حَرَامِكَ وَبِطَاعَتِكَ عَنْ مَعْصِتِكَ وَبِفَضْلِكَ عَمَّنْ سِوَاكَ

Transliterasi: Allahumma ya Ghaniy ya Hamid ya Mubdi ya Mu’id ya Rahim ya Wadud, aghniniy bihalalika ‘an haramik wa bi to’atika ‘an ma’siyatik wa bifadhlika ‘am-man siwak

Makna: Wahai Tuhan Yang Maha Kaya, Wahai Yang Maha Terpuji, Wahai Yang Memulakan Segala Sesuatu, Wahai Yang Menjadi Tempat Kembali Segala Sesuatu, Wahai Yang Maha Mengasihani, Wahai Yang Maha Penyantun; cukupkanlah bagi diriku dengan rezeki yang halal bukan yang haram, dengan ketaatan bukan kemaksiatan, dan bebaskanlah daku daripada begantung kepada selainMu.

7x ياكافي يامغني يافتاح يارزاق

Transliterasi: Ya Kafi, Ya Mughniy, Ya Fattah, Ya Razzaq

Makna: Wahai Yang Mencukupkan, Wahai Yang Maha Kaya, Wahai Yang Maha Membuka, Wahai Yang Maha Memberi Rezeki

100x سبحان الله العظيم وبحمده

Transliterasi: SubhanaAllah al-Azimi wa bihamdih

Makna: Maha Suci Allah, Yang Maha Agung dan segala puji bagiNya

Mendahulukan zikir-zikir yang warid selepas solat sebelum membaca Musabba’at sebagaimana yang diamalkan Imam Al Haddad dan selainnya.

10. Menunaikan Solat Jenazah Ghaib (bagi jenazah yang ada di luar negari) sebagaimana yang dilakukan oleh warga Tarim, mereka yang berada di Ribat milik Habib Muhammad Al-Haddar, dan yang lainnya daripada kalangan para solihin yang terdahulu. *Nama-nama arwah biasanya telah diberikan kepada imam terlebih dahulu.

“Wahai Yang Membawa Kebaikan kepada mereka yang berbuat kebaikan dan membantu mereka di dalam berbuat demikian, kurniakanlah kepada kami kebaikan dan bantulah kami di dalam membuatnya. Selawat dan salam kepada Penghulu kami, Muhammad ﷺ, dan atas keluarga Baginda dan para sahabat. Kurniakanlah kesempurnaan di dalam mencontohi Baginda ﷺ zahir dan batin. Segala puji hanya milik bagi Allah.”

*catitan penyunting

4 Pesanan Al-Habib Umar Bin Hafizh Hafizahullah

Disampaikan oleh Al-Habib Abdul Rahman Bin Ali Masyhur Bin Hafizh di Masjid Al-Mawaddah pada 2 Januari 2019

Image may contain: 1 person, smiling, beard, hat and close-up

1. Pesanan Pertama

Membaca 100x dalam sehari semalam:

رَبِّ اشْرَحْ لِي صَدْرِي وَيَسِّرْ لِي أَمْرِي

Transliterasi: Robbishrahli sodri wayassirli amri

Maknanya: Tuhanku; lapangkanlah dadaku dan permudahkanlah akan segala urusanku

Faedah:

Menghilangkan kesusahan dan dipermudahkan urusan termasuk untuk anak-anak kita yang ingin mengambil peperiksaan.

2. Pesanan Kedua

Membaca Ayatul Kursi (Surah Al-Baqarah, Ayat 255) pada 4 tempat/situasi berikut:

  1. Selepas solat
  2. Sebelum tidur
  3. Ketika keluar rumah
  4. Ketika masuk rumah serta ditambah dengan 3 Qul (Al-Ikhlas, Al-Falaq, dan An-Nas)

Faedah:

Memurahkan rezeki tuan rumah dan jiran tetangganya.

3. Pesanan Ketiga

Membaca setiap hari sebanyak 100 kali:

لااله الاالله الملك الحق المبين

Transliterasi: Lailahaillallah Al Malikul Haqqul Mubin

Maknanya: Tidak ada tuhan selain Allah; Yang Maha Benar lagi Maha Nyata

Faedah:

  1. Membuka pintu rezeki
  2. Membuka pintu syurga
  3. Selamat dari musibah
  4. Aman dari siksa kubur

4. Pesanan Keempat

Menghafalkan dan mengamalkan doa berikut:

اللَّهُمَّ إِنِّي ضَعِيفٌ , فَقَوِّ فِي رِضَاكَ ضَعْفِي، وَخُذْ إِلَى الْخَيْرِ بِنَاصِيَتِي، وَاجْعَلِ الْإِسْلَامَ مُنْتَهَى رِضَائِي، اللَّهُمَّ إِنِّي ضَعِيفٌ فَقَوِّنِي، وَإِنِّي ذَلِيلٌ فَأَعِزَّنِي، وَإِنِّي فَقِيرٌ فَأَغْنِنِي، يَا أَرحَمَ الرَّحِمِينَ

Transliterasi: Allahumma inni dho’ifun, faqawwiy fi ridhoka dho’fi, wa khudz ilal khoiri binashiyati, waj’alil Islama muntaha ridho-i. Allahumma inni dho’ifun faqawwiny, wa inni dzalilun fa-a’izzani, wa inni faqirun fa-aghnini, Ya Arhamarrahimin.

Maknanya: Ya Allah, sesungguhnya aku ini lemah, maka kurniakanlah bagiku kekuatan di dalam keredhaanMu, dan bimbinglah diriku ke arah kebaikan, dan jadikanlah Islam sebagai kebahagiaan terbesarku.

Ya Allah, sesungguhnya aku ini lemah, maka kuatkanlah daku. Dan sesungguhnya aku ini hina, maka muliakanlah daku. Dan sesungguhnya aku ini memerlukan, maka cukupkanlah daku. Wahai Yang Maha Pengasih di kalangan yang mengasihi.

Klik di sini untuk mendengar nasihat Sayyidil Habib Umar tentang doa ini.

Faedah:

Barangsiapa mampu mengamalkan serta menghafaznya maka itu adalah tanda Allah mahukan kebaikan untuknya.

Semoga Allah memberikan kita kekuatan untuk sentiasa mengamalkan ilmu dan pesanan para guru-guru kita.

5 Mutiara Berharga daripada Ceramah Al-Habib Umar Bin Hafidz di Masjid Yusuf Ishak pada 27 Oktober 2017

1. Hakikat

Tiada yang lebih indah, luas dan agung dari rahmat Allah. Rahmat Allah akan membersihkan hati dan sanubari sehinggakan seseorang akan berasa bahagia dengan rahmat tersebut.

IMG-20171102-WA0001[1]

Allah berfirman di dalam Hadith Qudsi:

إِنَّ رَحْمَتِي غَلَبَتْ غَضَبِي

Makna hadith: Sesungguhnya RahmatKu mengatasi kemurkaanKu.

Dengan rahmat Allah, terciptalah kehidupan di bumi. Dengan rahmat Allah juga, tertolaklah bala’ yang bakal menimpa. Dan dengan rahmat Allah, orang yang sakit/parah keadaannya diselamatkan/disembuhkan. Rahmat juga termasuk nikmat penglihatan, makan minum, tidur dan anak isteri.

2. Rahmat Terbesar

Namun ada rahmat yang lebih besar dari yang telah tersebut iaitu hidayah dari Allah. Ini disebabkan nikmat yang lain (selain Islam) akan habis dan hilang; tidak akan dapat menggantikan nikmat Islam. Oleh itu, seseorang yang beriman akan dikurniakan nikmat yang abadi di akhirat sebagai ganti beberapa nikmat yang terlepas di dunia.

3. Beberapa Kisah Tentang Rahmat Allah Yang Melebihi KemurkaanNya

Kisah Pertama

Seorang ahli maksiat dari Bani Israil diampunkan dosanya kerana memberi air dari sumur melalui kasutnya kepada seekor anjing yang dahaga.

Kisah Kedua

Salah seorang dari ahli ibadah Bani Israil kehausan kerana tidak mendapati air di tengah padang pasir lalu pengsan.

Seorang ahli maksiat telah lalu di padang pasir tersebut dan menghampiri ahli ibadah yang pengsan itu. “Andai aku biarkan dia mati, nescaya Allah akan murka denganku.”

Diberikan air beberapa titis sehingga sedar ahli ibadah itu dan diberikan air sepenuhnya untuk beliau minum.

Di hari kiamat kelak, ahli maksiat itu akan meminta kepada ahli ibadah itu untuk membantunya ketika ingin dicampakkan ke neraka. Maka ahli ibadah itu berdoa lalu dikabulkannya dan dimasukkan ahli maksiat itu ke dalam syurga.

4. Bersifat Rahmat Terhadap Yang Islam & Bukan Islam

Secara Amnya:

Dengan Keluarga

Bersifat rahmat terhadap mereka demi mendambakan rahmat Allah ke atas kita.

Dengan Tetangga

Demikian juga kita perlu bersopan santun dengan jiran tetangga kita.

Dengan Sesama Muslim

i. Ajaklah/bantulah mereka kepada jalan yang diredhai Allah; dan

ii. Hindarkanlah mereka daripada jalan yang dimurkai Allah

Dengan Yang Bukan Islam

i. Harapkanlah hidayah untuk mereka dan mengharapkan mereka dijauhkan dari azab Allah

ii. Berbuatlah sebaik mungkin dengan mereka dengan menjalankan tugas dengan amanah; dan

iii. Selalulah menggembirakan mereka melalui jalan yang diizinkan Allah

5. Tiga Peristiwa Yang Menampakkan Sifat Rahmat Nabi Muhammad ﷺ

Peristiwa Pertama

Umair bin Wahab berpakat dengan Safwan Bin Umaiyyah secara rahsia untuk membunuh Rasulullah ‎ﷺ dengan jaminan hutang Umair dilangsaikan Safwan.

Umair ke Madinah untuk melaksanakan tugas membunuh Rasulullah ‎ﷺ dengan pisau beracun. Kedatangannya tidak disenangi para sahabat, terutama Saidina Umar Al Khattab. Lalu dibawa Umair Bin Wahab kepada Rasulullah ‎ﷺ. Lalu Rasulullah ‎ﷺ pun mendedahkan rahsia antara Umair bin Wahab dan Safwan Bin Umaiyyah yang dibincangkan di Makkah.

Umair terpegun kerana tentulah Rasulullah ‎ﷺ mendapat wahyu dari Allah. Maka beliau masuk Islam.

Peristiwa Kedua

Selepas peristiwa Fathu Makkah, seorang Musyrik bernama Fadhalah mengikuti Rasulullah ﷺ yang sedang bertawaf dengan niat untuk membunuh Baginda ‎ﷺ. Rasulullah menoleh kepada Fadhalah dan meletakkan tangan Baginda ‎ﷺ ke atas dada Fadhalah sehingga beliau masuk Islam dan menyintai Baginda ‎ﷺ.

Telah berkata Fadhalah, “Tidak ada manusia yang lebih aku cintai dari Rasulullah ﷺ setelah Baginda mengangkat tangan Baginda dari dadaku.”

Peristiwa Ketiga

Ketika Rasulullah ‎ﷺ bergerak ke medan perang Hunain, terdapat beberapa musyrikin di belakang Baginda ‎ﷺ yang ingin membunuh Baginda. Apabila Baginda bertanya kepada mereka niat sebenar mereka mengikuti Baginda, mereka mengatakan kepada Rasulullah ‎ﷺ bahawa mereka ingin membantu Baginda. Rasulullah ‎ﷺ memaafkan mereka sedangkan Baginda lebih tahu keadaan hati mereka. Bahkan ketika mereka berperang dengan bersungguh-sungguh di peperangan Hunain, Rasulullah ﷺ memuji mereka dengan mendedahkan bahawa kesungguhan tersebut adalah lebih baik daripada niat asal mereka untuk membunuh Baginda ﷺ.

Semoga Allah menjadikan kita umat yang sentiasa menyebarkan rahmat kepada sesama ciptaanNya.