Pelajaran Quraniyyah dari Ramadhan oleh Al-Allamah Al-Habib Umar bin Hafiz

Al-Allamah Al-Murabbi Al-Habib Umar Bin Hafiz Hafizahullah berkata: 2015-12-23 18.20.49

Ambillah dari pengajian bulan Ramadhan dengan hatimu mengagungkan kitab Allah Tabaraka wa Ta’ala (Al-Quran) sambil beramal dengannya. Sebaiknya kita luangkan waktu bersama mereka yang kita sayangi dari kalangan anak-anak kita untuk menghafal dan menjaganya (Al-Quran) dengan baik.

Dengan baik bermaksud dengan menghafal dan menjaganya serta mengagungkan kehormatannya dengan hati yang bersih, niat yang ikhlas, merendah diri kerana Allah Tabaraka wa Ta’ala, bersangka baik kepada hamba-hamba Allah dah mengasihi seluruh ciptaanNya.

Beginilah cara menjaga serta menghafal Al-Quran. Jika ia dijaga dengan sebaik-baiknya maka ia akan menambahkan kedekatan dengan Allah Ar-Rahman.

– Al-Habib Umar bin Hafiz (30 April 2019)

💬 العلّامة المُربي الحبيب عمر بن حفيظ حفظه الله
خذوا من دروس رمضان تعظيم قلوبكم لكتاب الله تبارك وتعالى للعمل به ولأن نفرغ من نقدر من أبنائنا وبناتنا لحفظه على الوجه الطيب ..
والوجه الطيب أن يقرن الحفظ بتعظيم الحرمة وصفاء القلب وبإخلاص النية وبالتواضع لله تبارك وتعالى والتذلل له وبحسن الظن بعباد الله وبرحمة الخلق أجمعين .
وهكذا يقوم الحفظ للقرآن إذا تم على وجهه هذا فيفيد قربة إلى الرحمن

Quranic Lessons from Ramadhan by Al-Allamah Al-Habib Umar bin Hafiz

The Erudite Scholar of Islam and Spiritual Guide, Al-Habib Umar bin Hafiz says: 2015-12-23 18.20.49

Take from the lessons of Ramadhan – have reverence of the Book of Allah (the Qur’an) in your hearts and perform good deeds with it. Let’s make time for our loved ones – from our sons and our daughters, and persevere with memorising (hifz) it upon “Al-Wajh At-Tayyib“.

Al-Wajh At-Tayyib – the best manner of hifz – is to combine memorisation with reverence for its sanctity with purity of heart and sincere intention, and humbling oneself towards Allah; being subservient towards Him whilst having good thoughts of His servants and with being merciful towards all of creation.

This is how one establishes hifz of the Qur’an upon this best method (Al-Wajh At-Tayyib), where one will benefit from it by drawing close to The Most Merciful.

– Al-Habib Umar bin Hafiz (30 April 2019)


💬 العلّامة المُربي الحبيب عمر بن حفيظ حفظه الله
خذوا من دروس رمضان تعظيم قلوبكم لكتاب الله تبارك وتعالى للعمل به ولأن نفرغ من نقدر من أبنائنا وبناتنا لحفظه على الوجه الطيب ..
والوجه الطيب أن يقرن الحفظ بتعظيم الحرمة وصفاء القلب وبإخلاص النية وبالتواضع لله تبارك وتعالى والتذلل له وبحسن الظن بعباد الله وبرحمة الخلق أجمعين .
وهكذا يقوم الحفظ للقرآن إذا تم على وجهه هذا فيفيد قربة إلى الرحمن

5 Permata Dari Peristiwa Isra’ & Mi’raj (Dipetik dan diolah dari buku ‘Perjalanan Agung’ yang dihuraikan oleh Habib Ali Zaenal Abidin Al-Hamid)

Perjalanan Agung1. Peristiwa Isra’ & Mi’raj Merupakan Hasil Doa & Kesabaran Rasulullah ﷺ

Peristiwa Isra’ dan Mi’raj merupakan hasil daripada kesabaran, rayuan dan doa Rasulullahﷺ  ketika Baginda  ﷺ mengalami peristiwa dimaki, dihujani batu dan diusir ketika di bumi Thaif. Ia juga bagaikan suatu pujukan buat hati Baginda bahawa Allah tidak akan sekali-kali menyia-nyiakan Rasulullah ﷺ.

2. Keagungan Isra’ dan Mi’raj

Isra’ dan Mi’raj merupakan peristiwa yang agung kerana yang menjemput Baginda untuk perjalanan ini adalah Zat Yang Maha Kuasa, Maha Agung dan Maha Pengasih sedangkan yang dijemput pula merupakan makhluk yang paling dikasihi-Nya ﷺ.

3. Isra’ dan Mi’raj Dan Kemuliaan Rasulullah ﷺ 

Peristiwa Isra’ merupakan peristiwa luar biasa yang melibatkan perjalanan Rasulullahﷺ daripada Makkah ke Masjidil Aqsa yang memakan masa hanya sebahagian malam sedangkan perjalanan biasa akan memakan masa sebulan lamanya. Perjalanan Mi’raj pula merupakan perjalanan Rasulullahﷺ yang merentasi lapisan (langit) bumi hingga sampai ke petala langit; suatu kelebihan yang Malaikat Jibrail mengakui tidak terjangkau olehnya.

Oleh itu peristiwa Isra’ dan Mi’raj menunjukkan kekuasaan dan kemuliaan Allah yang dikurniakan kepada Rasulullahﷺ kerana ia menundukkan segala hukum bumi dan juga langit.

4. Sentiasalah Jujur

Sepulangnya Rasulullah ﷺ dari peristiwa Isra’ dan Mi’raj, Bagindaﷺ  tidak ragu untuk mengkhabarkan tentang peristiwa tersebut apabila ditanyakan oleh Abu Jahal walaupun Baginda ﷺ menghadapi risiko diperolokkan dan ditertawakan. Oleh kerana itu, apabila kita jujur kepada manusia, maka Allah akan mengurniakan kita balasan sesuai dengan kejujuran tersebut. Ini bersesuaian dengan hadith yang bermaksud:

“Kalau kamu  bersungguh-sungguh kepada Allah, maka Allah akan memberi sesuai dengan apa yang kamu minta.”

Ini juga termasuk daripada perintah Allah iaitu: “Wahai orang yang beriman! Bertakwalah kamu kepada Allah dan hendaklah kamu bersama-sama dengan orang yang benar (jujur).” (At-Taubah 9:119)

5. Kepentingan Solat

Setelah menerima perintah solat dari Allah, Rasulullah ﷺ  didatangi oleh malaikat Jibril keesokan harinya (selepas peristiwa Isra’ dan Mi’raj) untuk mengajarkan Bagindaﷺ  tentang solat. Ini menunjukkan kepentingan untuk kita menjaga waktu solat kerana Malaikat Jibril sendiri tidak menunda waktu untuk mendatangi Rasulullahﷺ  untuk mengajarkan Bagindaﷺ  perihal solat. Ini sesuai dengan maksud hadith Rasulullahﷺ  yang menerangkan bahawa amalan yang paling dicintai Allah ialah solat pada waktunya.

Semoga kita dikurniakan penghayatan yang lebih mendalam terhadap peristiwa Isra’ dan Mi’raj yang menjadikan kita insan yang lebih dekat dengan Allah. 

5 Permata Daripada Perkongsian Kiayi Muhaemin Abdul Basit di Masjid Hajjah Fatimah pada 23 Januari 2019

Kiyai Muhaimin

1. Ancaman Bagi Yang Tidak Mengamalkan Al Qur’an

a. Seseorang yang mengamalkan pembacaan Al Qur’an tetapi tidak mengamalkannya (iaitu tidak berhenti bermaksiat), maka keadaannya seolah-olah seperti dia tidak membaca.

b. Orang yang melalaikan al Qur’an dari segi perintah dan adab terhadapnya maka seolah-olah dia mencampakkan Al Qur’an di belakangnya. Maksud daripada perumpamaan mencampakkan Al Qur’an ke belakang ialah keadaan seseorang yang tidak mengamalkan Al Qur’an sebagai panduan seharian Al Qur’an.

c. Orang yang mengetahui segala ilmu berkaitan al Qur’an tetapi tidak mengamalkan perintahnya dan menjauhi larangannya, maka orang ini tergolong orang fasik yang gemar membaca Al Qur’an. Menurut Rasulullah ﷺ, api neraka akan cepat mendapatkannya sebelum para penyembah berhala.

2. Dosa Sang Pendakwah

Dosa seorang pendakwah yang sengaja dibesar-besarkannya berganda berbanding dosa orang awam kerana dia berdosa untuk dirinya dan dosanya dicontohi pula oleh orang awam. Dalam kitab Ihya Ulumiddin, dikisahkan tentang seorang yang alim tetapi fasik yang kefasikannya dicontohi oleh orang ramai. Suatu hari dia telah bertaubat. Allah menyatakan kepadanya melalui para malaikat bahawa dosanya terampun tetapi bagaimana pula keadaan orang lain yang telah berdosa kerana contoh yang ditunjukkannya dahulu?

Maka bagi seorang pendakwah apabila melakukan dosa, dia perlu:

1. Bertaubat kepada Allah
2. Mengisytiharkan kepada orang ramai tentang keterlanjurannya/dosanya yang telah menyebabkan mereka tersesat (mengikutnya)

3. Keadaan Orang Munafik Yang Membaca Al Qur’an

Orang munafik yang membaca Al Qur’an diumpamakan Rasulullah ﷺ umpama buah raihan yang harum tetapi pahit. Antara ciri orang munafik yang dimaksudkan di sini ialah apabila dia berbicara, dia akan selalu menggunakan ayat-ayat Al Qur’an, namun hakikatnya dia mempunyai akhlak yang buruk kerana pembacaan Al Qur’annya tidak melebihi batas mulutnya (tidak sampai ke hati). Begitu juga orang yang mahir membaca Al Qur’an dan menghafalkannya namun mempunyai kebiasaan membenarkan diri sendiri sahaja dan pada masa yang sama suka menyalah-nyalahkan dan mentakfirkan orang lain.

Ini sesuai dengan sabda Rasulullah ﷺ bahawa akan datang suatu kaum yang hebat membaca al Qur’an seumpama ketika Al Qur’an diturunkan, namun bacaan mereka tidak melewati batas tenggoroknya (iaitu tidak membekas pada hati dan akhlaknya).

4. Kepentingan Mengutamakan Kesan Al Qur’an Yang Menyeluruh

Janganlah semata-mata melihat kemampuan seseorang mengalunkan Al Qur’an tetapi perhatikanlah akhlaknya terutama sekali akhlaknya terhadap para ulama’.

Tersebut di dalam kitab Nashaihul Ibad karangan Syaikh Nawawi Banten, bahawa Rasulullah ﷺ bersabda bahawa akan datang suatu zaman apabila orang ramai meninggalkan ulama disebabkan hasutan kelompok yang tidak menghormati ulama. Maka akan datanglah tiga musibah ke atas para penghasut ini:

1. Didatangkan pemimpin yang zalim ke atas mereka
2. Dilenyapkan keberkatan pada rezeki mereka
3. Mati mereka dalam keadaan iman yang terlucut.

5. Rumah Yang Diterangi Al Qur’an

Dalam Sunan Ad-Darimi disebutkan bahawa rumah yang dibacakan Al Qur’an di dalamnya, akan terasa lapang oleh penghuninya, akan kerap didatangi malaikat (rahmat) dan akan dijauhi syaitan. Rumah yang tidak dibacakan Al Qur’an pula akan dirasakan sempit oleh penghuninya, akan sering didatangi syaitan dan dijauhi malaikat.

Semoga Allah menjadikan kita orang yang membaca Al Qur’an dan mendapat manfaat daripadanya. 

Ulasan Buku ‘Sehari Bersama Rasul’ karangan Ustaz Naufal (Novel) Bin Muhammad Al-Aidarus

sehari bersama rasul habib naufal (novel) bin muhammad al aydrus

Pembalajaran Sejarah Rasulullah ﷺ Dan Kepentingannya Buat Umat

Pembelajaran sejarah Rasulullah ﷺ merupakan premis bagi para pencinta Baginda ﷺ yang ingin menyingkap kehidupan Baginda ﷺ untuk dijadikan contoh bagi merealisasikan maksud surah Al-Ahzab ayat 21:

لَّقَدۡ كَانَ لَكُمۡ فِى رَسُولِ ٱللَّهِ أُسۡوَةٌ حَسَنَةٌ۬ لِّمَن كَانَ يَرۡجُواْ ٱللَّهَ وَٱلۡيَوۡمَ ٱلۡأَخِرَ وَذَكَرَ ٱللَّهَ كَثِيرً۬ا

“Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)”

Oleh kerana itu para ulama’ dari zaman dahulu hingga ke hari ini bersungguh-sungguh di dalam menggali khazanah kehidupan Rasulullah ﷺ dan mempersembahkannya di dalam pelbagai bentuk pendekatan demi untuk memberikan keintiman yang didambakan oleh para pencinta Baginda ﷺ. Ini dapat dilihat melalui beberapa contoh berikut:

  • Karya-karya Imam Muhammad Ibnu Ishaq’  dan Imam Abu Muhammad Abdul Malik (Ibnu Hisyam) yang masyhur dengan karya Sirah Ibnu Ishaq dan Sirah Ibnu Hisyam yang mempersembahkan sejarah Islam melalui kronologi kejadian-kejadian penting dalam Islam.
  • Imam At-Tirmidhi melalui karangan As-Syamail Al Muhammadiyah dan Al-Qadi Iyad di dalam As-Syifa yang memberikan perincian yang lebih halus sekitar keperibadian Rasulullah ﷺ
  • Usaha-usaha kontemporari oleh As-Syahid Dr Sa’id Ramadhan Al-Buty di dalam Fiqhus Sirah dan Syaikh Muhammad Khudhori Bik di dalam Nurul Yaqin yang menghimbau para pembaca untuk memetik mutiara-mutiara pelajaran berharga daripada kehidupan Rasulullah ﷺ.
  • Syaikh Abdul Hayy Al Kittani dalam Al-Taratib Al-Idariyah dan Syaikh Muhammad Abul Huda al Yaqoubi dalam Shamail Al-Habib Al-Mustafa yang berusaha mengaitkan kehidupan Rasulullah ﷺ dengan realiti kehidupan masyarakat hari ini baik dari sisi keadaan seorang individu mahupun realiti masyarakat yang sedia ada.

Tambahan pula, keadaan am manusia di zaman ini yang berhadapan dengan pelbagai tantangan hidup yang meruncing menjadikan manusia semakin mencari rujukan sebagai tempat sandaran dan berteduh. Bagi umat Islam khususnya, kegelapan yang semakin menyelubungi zaman semakin menyerlahkan cahaya kehidupan Rasulullah ﷺ untuk dikaji dan diikuti.

Sehari Bersama Rasul: Ringan Dibaca, Senang Diamalkan

Karya Sehari Bersama Rasul merupakan bahan bacaan yang ideal kerana ia mengambil pendekatan yang ringkas namun padat lagi praktikal untuk dituruti. Kebanyakan bacaan sejarah tentang Rasulullah ﷺ menyelidik peristiwa-peristiwa besar dalam sejarah Islam. Pada masa yang sama karya-karya yang berkisar tentang keperibadian Rasulullah ﷺ menimbulkan persoalan tentang konteks (latar belakang) yang menjadi sebab bagi Rasulullah ﷺ melakukan perkara yang dikisahkan. Maka hasil daripada dua perkara ini, timbullah persoalan di kalangan sebahagian kita:

“Bagaimanakah agaknya kehidupan seharian Rasulullah ﷺ luar daripada batas-batas kejadian-kejadian besar yang sering digambarkan di dalam buku-buku sejarah Baginda?”

Maka buku ini seolah-olah memberikan visual yang sangat jelas tentang kehidupan harian Baginda ﷺ. Mendalami karya Ustaz Naufal ini menginsafkan kita tentang betapa menjadi seorang insan yang produktif buat diri, keluarga dan masyarakat bukanlah sesuatu yang mustahil kerana premis waktu bagi buku ini mengambil jadual Baginda ﷺ ketika di Madinah. Bayangkan seorang yang berusia di anggaran usia antara 50 dan 60 tahun yang perlu memimpin keluarga dan masyarakat, menjaga keselamatan sebuah kota yang dikelilingi suasana yang sentiasa mengancam dan pada masa yang sama juga mempunyai tanggungjawab untuk beribadah kepada PenciptaNya dan masih mampu melaksanakan setiap tuntutan ini tanpa perlu berkeluh kesah dan merungut! Buku ini juga mendidik kita bahawa umat Rasulullah ﷺ yang sejati adalah mereka yang kuat hubungannya dengan Allah dan besar manfaatnya kepada ciptaan Allah di sekelilingnya.

Kesimpulannya, buku ini adalah langkah-langkah pertama kita bagi merealisasikan impian kita untuk mencontohi manusia yang menjadi rahmat kepada semesta alam!

Fawaid: Amalan Hari Jumaat

Berikut adalah sebahagian daripada amalan pada hari Juma’at daripada warisan ulama’ Ba’alwi – semoga Allah meredhai mereka – berdasarkan catitan para murid Habib Muhammad bin Abdullah Al-Haddar – semoga Allah memelihara mereka.

1. Membaca Surah As-Sajdah dan Surah Al-Insan [*pada rakaat pertama dan kedua] pada Solat Fardhu Subuh pada hari Jumaat. Pada akhir-akhir usianya ketika beliau dalam keadaan tua dan lemah, Imam Al-Haddad akan mengubah kebiasaan ini dengan membaca Surah Al-‘Ala dan Surah Al-Ghashiyah.

Yemen-Daurah-623

2. Menziarahi kubur setelah terbit matahari pada hari Jumaat sebagaimana disebutkan oleh Habib Attas Al-Habsyi dalam kitabnya, At-Tazkir Al-Mustafa. Imam Al-Haddad juga diriwayatkan menziarahi kuburan di Tarim selepas solat Asar pada hari Jumaat.

3. Para solihin daripada keturunan Ba’alwi juga tidak akan mengadakan kuliah pada waktu Dhuha pada hari Jumaat. Bahkan Imam Al-Haddad menegur mereka yang mengadakan kuliah pada waktu Dhuha pada hari Jumaat.

4. Berhimpun awal untuk Solat Jumaat kerana ia merupakan sunnah Baginda ﷺ. [Ia juga merupakan sunnah untuk mengenakan pakai putih sepenuhnya; suatu sunnah yang dikekalkan oleh para solihin di Hadramawt hingga ke hari ini.]

5. Memberi minum kepada mereka yang datang awal untuk solat Jumaat sebelum berlangsungnya khutbah kecuali pada enam hari pertama bulan Shawwal ataupun pada hari yang dimaklumi orang ramai berpuasa sunnat.

6. Bagi yang bermusafir kerana berdakwah [*Ini merupakan amalan sebahagian daripada pendakwah agung terdahulu yang kerap keluar daripada kampung halaman/kota mereka untuk menyeru orang lain ke jalan Allah. Diriwayatkan bahawa bagi tokoh-tokoh dakwah seperti Habib Ahmad bin Zain al-Habsyi dan Habib Umar Bin Abd ar-Rahman al-Attas; Solat Jumaat tidak diwajibkan ke atas mereka [kerana bermusafir pada hari Jumaat yakni satu sebab yang diterima syarak.]

7. Diriwayatkan bahawa Imam Al-Haddad akan melaksanakan empat rakaat Solat Tahiyatul Masjid dengan satu salam dan beliau akan membaca:

(i) pada rakaat pertama separuh daripada Surah Al-Jumu’ah dan Ayat Al-Kursi; ii) pada rakaat kedua – bahagian kedua surah Al-Jumu’ah dan tiga ayat terakhir Surah Al-Baqarah, (iii) pada rakaat ketiga- baahgian pertama Surah Al-Munafiqun dan Ayat al-Kursi; dan (iv) pada rakaat keempat – bahagian kedua Surah Al-Munafiqun dan tiga ayat terakhir Surah Al Baqarah

8. Membaca surah-surah berikut sebagaimana yang digalakkan di dalam hadith-hadith Rasulullah ﷺ:
* Al-Kahf
* Yasin
* Dukhan
* Al-Waqiah
* Taha
* Al-Mulk
* Surah-surah lain yang dimaklumi pengamalannya oleh para salaf

* Para solihin yang terdahulu daripada kalangan Keluarga Ba’alwi juga dikenali sebagai mereka yang menyibukkan diri mereka dengan banyak berselawat kepada Rasulullah ﷺ pada hari Jumaat secara am. Selain itu, mereka turut membacakan selawat berikut selepas Asar pada hari Juma’at sebanyak 80 kali:

‎ اَلْلَهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍعَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ اْلنَّبِيِّ الْاُمِّيِّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا

Transliterasi: Allahumma solli ‘ala Sayyidina Muhammad ‘abdika wa rasulika, an-nabiyyil ummiyy, wa ‘ala alihi wa sohbihi wa sallim taslima

Makna: Ya Allah, selawat dan salam yang berkekalan ke atas Penghulu kami Muhammad ﷺ, hambaMu dan Rasul ﷺ, Nabi yang ummi ﷺ, dan juga ke atas keluarga Baginda dan para sahabat.

9. Membaca Musabbaa’t (4 surah yang dibaca berulang sebanyak 7 kali) selepas Solat Al-Jumuah:
* Al-Fatihah x7
* Al-Ikhlas x7
* Al-Falaq x7
* Al-Nas x7

Dan doa dan zikir berikut:

‎للّٰهُمَّ يَاغَنِيُّ يَاحَمِيْدُ يَامُبْدِئُ يَامُعِيْدُ يَارَحِيْمُ يَاوَدُوْدُ اَغْنِنِي بِحَلاَلِكَ عَنْ حَرَامِكَ وَبِطَاعَتِكَ عَنْ مَعْصِتِكَ وَبِفَضْلِكَ عَمَّنْ سِوَاكَ

Transliterasi: Allahumma ya Ghaniy ya Hamid ya Mubdi ya Mu’id ya Rahim ya Wadud, aghniniy bihalalika ‘an haramik wa bi to’atika ‘an ma’siyatik wa bifadhlika ‘am-man siwak

Makna: Wahai Tuhan Yang Maha Kaya, Wahai Yang Maha Terpuji, Wahai Yang Memulakan Segala Sesuatu, Wahai Yang Menjadi Tempat Kembali Segala Sesuatu, Wahai Yang Maha Mengasihani, Wahai Yang Maha Penyantun; cukupkanlah bagi diriku dengan rezeki yang halal bukan yang haram, dengan ketaatan bukan kemaksiatan, dan bebaskanlah daku daripada begantung kepada selainMu.

7x ياكافي يامغني يافتاح يارزاق

Transliterasi: Ya Kafi, Ya Mughniy, Ya Fattah, Ya Razzaq

Makna: Wahai Yang Mencukupkan, Wahai Yang Maha Kaya, Wahai Yang Maha Membuka, Wahai Yang Maha Memberi Rezeki

100x سبحان الله العظيم وبحمده

Transliterasi: SubhanaAllah al-Azimi wa bihamdih

Makna: Maha Suci Allah, Yang Maha Agung dan segala puji bagiNya

Mendahulukan zikir-zikir yang warid selepas solat sebelum membaca Musabba’at sebagaimana yang diamalkan Imam Al Haddad dan selainnya.

10. Menunaikan Solat Jenazah Ghaib (bagi jenazah yang ada di luar negari) sebagaimana yang dilakukan oleh warga Tarim, mereka yang berada di Ribat milik Habib Muhammad Al-Haddar, dan yang lainnya daripada kalangan para solihin yang terdahulu. *Nama-nama arwah biasanya telah diberikan kepada imam terlebih dahulu.

“Wahai Yang Membawa Kebaikan kepada mereka yang berbuat kebaikan dan membantu mereka di dalam berbuat demikian, kurniakanlah kepada kami kebaikan dan bantulah kami di dalam membuatnya. Selawat dan salam kepada Penghulu kami, Muhammad ﷺ, dan atas keluarga Baginda dan para sahabat. Kurniakanlah kesempurnaan di dalam mencontohi Baginda ﷺ zahir dan batin. Segala puji hanya milik bagi Allah.”

*catitan penyunting

4 Pesanan Al-Habib Umar Bin Hafizh Hafizahullah

Disampaikan oleh Al-Habib Abdul Rahman Bin Ali Masyhur Bin Hafizh di Masjid Al-Mawaddah pada 2 Januari 2019

Image may contain: 1 person, smiling, beard, hat and close-up

1. Pesanan Pertama

Membaca 100x dalam sehari semalam:

رَبِّ اشْرَحْ لِي صَدْرِي وَيَسِّرْ لِي أَمْرِي

Transliterasi: Robbishrahli sodri wayassirli amri

Maknanya: Tuhanku; lapangkanlah dadaku dan permudahkanlah akan segala urusanku

Faedah:

Menghilangkan kesusahan dan dipermudahkan urusan termasuk untuk anak-anak kita yang ingin mengambil peperiksaan.

2. Pesanan Kedua

Membaca Ayatul Kursi (Surah Al-Baqarah, Ayat 255) pada 4 tempat/situasi berikut:

  1. Selepas solat
  2. Sebelum tidur
  3. Ketika keluar rumah
  4. Ketika masuk rumah serta ditambah dengan 3 Qul (Al-Ikhlas, Al-Falaq, dan An-Nas)

Faedah:

Memurahkan rezeki tuan rumah dan jiran tetangganya.

3. Pesanan Ketiga

Membaca setiap hari sebanyak 100 kali:

لااله الاالله الملك الحق المبين

Transliterasi: Lailahaillallah Al Malikul Haqqul Mubin

Maknanya: Tidak ada tuhan selain Allah; Yang Maha Benar lagi Maha Nyata

Faedah:

  1. Membuka pintu rezeki
  2. Membuka pintu syurga
  3. Selamat dari musibah
  4. Aman dari siksa kubur

4. Pesanan Keempat

Menghafalkan dan mengamalkan doa berikut:

اللَّهُمَّ إِنِّي ضَعِيفٌ , فَقَوِّ فِي رِضَاكَ ضَعْفِي، وَخُذْ إِلَى الْخَيْرِ بِنَاصِيَتِي، وَاجْعَلِ الْإِسْلَامَ مُنْتَهَى رِضَائِي، اللَّهُمَّ إِنِّي ضَعِيفٌ فَقَوِّنِي، وَإِنِّي ذَلِيلٌ فَأَعِزَّنِي، وَإِنِّي فَقِيرٌ فَأَغْنِنِي، يَا أَرحَمَ الرَّحِمِينَ

Transliterasi: Allahumma inni dho’ifun, faqawwiy fi ridhoka dho’fi, wa khudz ilal khoiri binashiyati, waj’alil Islama muntaha ridho-i. Allahumma inni dho’ifun faqawwiny, wa inni dzalilun fa-a’izzani, wa inni faqirun fa-aghnini, Ya Arhamarrahimin.

Maknanya: Ya Allah, sesungguhnya aku ini lemah, maka kurniakanlah bagiku kekuatan di dalam keredhaanMu, dan bimbinglah diriku ke arah kebaikan, dan jadikanlah Islam sebagai kebahagiaan terbesarku.

Ya Allah, sesungguhnya aku ini lemah, maka kuatkanlah daku. Dan sesungguhnya aku ini hina, maka muliakanlah daku. Dan sesungguhnya aku ini memerlukan, maka cukupkanlah daku. Wahai Yang Maha Pengasih di kalangan yang mengasihi.

Klik di sini untuk mendengar nasihat Sayyidil Habib Umar tentang doa ini.

Faedah:

Barangsiapa mampu mengamalkan serta menghafaznya maka itu adalah tanda Allah mahukan kebaikan untuknya.

Semoga Allah memberikan kita kekuatan untuk sentiasa mengamalkan ilmu dan pesanan para guru-guru kita.